Gajah yang Takut Tikus - Korpus Bahasa

Home Top Ad

Responsive Ads Here

Post Top Ad

Responsive Ads Here

Senin, 19 Agustus 2019

Gajah yang Takut Tikus

oleh Alpina Sari


Sumber: Ria Sopala dari Pixabay 

Pade suatu ari, si Kancil berniat berkunjong ke tempat si tikus teman lamknya. Pagi- pagi benar si Kancil udah berangkat dari rumah, biar die tak kesiangan sampai di rumah si Tikus. Si Tikus tinggal di sebuah lingkungan kecil di pingger hutan, tempat nye tuh sangat cantek karne terdapat sebuah danau kecik.

Setelah bejalan hamper setengah ari, si kancil pun sampai di perkampongan tikus dan di sambot dengan suke oleh tikus sahabatnya. “ Wah.. kancil sahabat aku nih, lama dah kite ndak beumpe. Tapi kau maseh yak kurus tak gemok-gemok”, gurau si tikus.

“Ahah, benar tuh, sejak peristiwe terakher kali kite ketemu dengan singe, sampai sekarang kite jumpe agik.

Tapi anehnye badan kau tetap yak kecik ndak tinggi-tinggi. Hehehe...” si Kancil membalas gurauan sahabatnye.

Mereka emang udah lamak tak bertemu sejak peristiwe si Kancil nolong tikus dari singa, sampai-sampai karne pertolongan itu, tikus same singe akhernye jadi sahabat. Kedua kawan lama itu bergurau dengan hangatnye nak ngenang masa lalu mereke.

Tapi beberapa waktu kemudian, mereke tekejot dengan tanah yang beguncang. Mereke lari kluar dari rumah karne ngire ade gempa. Tapi nyatenye mereke salah, karene yang buat bumi begoncang tadi tuh rupenye segerombol gajah yang makse masok ke daerah pingger utan dan makan semue tumbohan yang ade disana. Gare-garenye tempat itu pun jadi hancur-betaboran, karene banyak pohon yang tumbang yang ditabrak same gajah tadi.

Nengok hal itu, si tikus jadi pikiran. Karena die merase punye tanggung jawab sebagai kepala kampung, si tikus pun pegi ngagak segerombolan gajah tu untok kasi nasehat. Nengok kawanye bejalan kearah gerombolan gajah tu, si kancil ngikutkan karena takot kalo terjadi ape-ape same si tikus.

“Hai budak-budak.. aku mohon jangan ngerusak alam di sekitar sini. Ini kampong kamek, jadi silelah kembali dan cari makan ke padang rumput tempat biase kitak cari makan. Tengoklah, banyak pohon yang patah dan tumbang karena kitak terudu”. Saot tikus.

Mendengar ade yang berkate pada mereke, gerombolan gajah tuh cari-cari dari mane suare tu muncol. Lama mereke nyari tapi tak nengok satu pun yang mereka tengok. Tapi, sekali merekke tau kalo yang ngomong same mereka adalah seekok tikus yang agik bediri di atas batu, lalulah mereka kertawa tekial-kial. Lalu datanglah satu gajah besak ngagak si tikus yang dikawankan kancil disebelahnye. Mungkin gajah besar tu adalah kepala gerombolan.

“Hai budak kecik, ape kau bilang? Nak ngatur kamek? Budak kecik rendahan macam kau tak pantas ade disini sok nasehati. Bisae-bise kau kenak injak kamek lalu gepeng dan mati Hahahahaha..” kate kepala gerombolan gajah tu.

Si tikus tediam, dia agak takut karena gajah itu punye badan yang besak dan kuat. Sedangkan dirinye berbadan kecik dan lemah kalo dibanding dengan para gajah. Nengok temanye yang ketakutan, si kancil akhir e ikut angkat omongan.

“ Hai budak sombong.. kau tak tau same siape kau ngomong ?”. Teriak kancil. Para gajah pun langsung noleh kea rah si kancil yang berbadan mungil dan kecik. “ Hahahaha.. ada hewan mungil agik yang sok nak jadi pahlawan kesiangan. Memangnye si kerdil itu siape? Kamu tak tau kalok kamek ni hewan paleng kuat di sini? Bahkan arimau dan singa, tak ade yang berani ngelawan kami”. kata gajah nyombongkan diri.

Dengan geram kancil jawab.. “ Die tu raje hutan di sini. Jangankan Cuma kau, arimau dan singa jak mampu die makan dengan giginye yang tajam dan kuat”. Kate kancil. “hahahaha.. ape kau bilang? Kau mimpi ke? Makhluk kecil rendahan macam ini maok makan kamek juga? Sudah gila ke kau?”. Kate gajah ngejek sambil ketawa ngekal-ngekal.

“Oooo.. jadi kitak meragukan kemampuan raje kamek ni? nak bukti?”. Tantang kancil.

“Buktikanlah kalo emang benar cam gitu. ape yang maok kau tunjokkan budak kecik?”. Tanya gajah mulai marah karena tesinggung.

“Baek.. ape kau mampu makan batang pohon same kayu?” Tanya kancil.

“Hah.. gile kau..!! mane mungkin ade hewan yang mampu makan batang kayu? Gigi singe dan arimau yang tajam yak tak mungkin mampu makan kayu”. Kata gajah.

Macam tahu dengan ape yang kancil buat, si tikus berusaha nyombongkan diri dan berani. “ Raje aku ni, giginye sangat kuat dan tajam, jangankan daging kitak, batang kayu yang besakpun tak jadi masalah untok dirinye. Mampu dia robohkan dan die makan..”. kate kancil.

“Hahahahahaha.. dua hewan kecil yang gile.”. kata gajah makin ngejek.

“Baeklah kalo kitak tak percaya, tapi kalo semue kate-kate aku mampu dibuktikan, kitak harus bersedie jadi santapan raja aku ni. Die udah cukup lama tak makan daging gajah, kalian jangan lari ye,” kate si kancil nantang.

Si kancil lalu ngasik isyarat pade si tikus untok ngelanjutkan tugasnye, tikus pon lalu nuju ke sebuah pohon yang besar. Lalu menggigit batang pohon itu, mengeratnye sampai pohon itu lama-lama terkikis dan hampir nak tumbang.

Melihat hal itu, para gerombolan gajah menjadi tekejot, mereka ngire kalo tikus tuh benar-benar kuat dan mampu memakan segalanye termasuk mereka. Tanpa nunggu komando agik, semue kawanan gajah itu lari kalang kabut mencari selamat karena takut kalo tikus tuh benar-benar akan memakan mereka semua.

Melihat hal itu, tikus dan kancil tertawa geli ati.”Ye.. lari sanak.. tapi kalo sampai raje aku bejumpe kitak agi, make dia akan memakan kitak idop-idop.. ingat tu..!!”

Gajah adalah hewan yang punye ingatan yang kuat. Semenjak ari itu, kawanan gajah tak ade agik yang berani ke tempat itu. Bahkan setiap gajah yang ketemu dengan tikus, mereke akan merase ketakotan karena takot dimakan. Hal ini teros berlanjot sampai saat ini dan jadi sebab kenape gajah takut dengan tikus.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Bottom Ad

Responsive Ads Here

Halaman