Nyamok dan Cicak - Korpus Bahasa

Home Top Ad

Responsive Ads Here

Post Top Ad

Responsive Ads Here

Senin, 19 Agustus 2019

Nyamok dan Cicak

oleh Mathilda


Gambar: InspiredImages dari Pixabay 

Di dalam pekumpolan nyamok tedapat sorang pemimpen. Die adelah yang paleng kuat dan tepintar di antare nyamok yang laen dan Riza adelah pemimpen nyamok di wilayah pares 1 ni.  Riza adelah seekok nyamok yang telah menyelamatkan lebeh dari 110 nyawa nyamok dari serangan cicak maot. Meskipun nyawenye nanti bise terancam tapi tetap die maok melindungi warge nyamok di wilayah paris ni.

Di senja hari, Riza agik sedap-sedapnye terbang buat ngecek keadaan wilayah di paris 1 tapi die ade dengar suare cicak agik kesaketan. Riza pun langsung ngagak ke arah tempat asal suare tuh dan ternyate riza nemukan seekok cicak yang agik telukak akibat die kelai same kawannye.

“Wei Cicak, kau tu ngape?” tanya Riza sambel jage jarak biar tadak kenak makan.

“Tolong aku la mok, aku tadak bise begerak nah. Aku agik lukak”. Rintih Cicak.

“Endak aku, nanti pas aku nolong kau, kau makan pulak aku.” Balas Riza.

“Tadak bah, janji la aku. Abes kau nolong aku, aku turotkan semue kemaoan kau.” Kata Cicak.

“Benar tadak kau nih, kau pasti bodohkan aku kan.” Kata Riza.

“Benar, janji aku. Pecayaklah same aku...tolonglah, saket sekali dah badan aku ni.” Kata Cicak.

“Iyelah, jadi ape yang haros aku buat ni buat nolong kau?”. Kata Riza.

“Tolong kau pegi ke pares 2, disanak tu ade pohon besak, aku dengar pohon itu bise nyembohkan
luka aku.” Kata Cicak.

“Kalau aku dah dapat, ape agik yang aku buat?” tanya Riza.

“Tolong kau ancorkan daun tu, teros kau lumorkan ke tuboh aku.” Kata Cicak.

“Iyelah, kau tunggu bentar ye, kau haros tahan ye...” minta Riza.

Pegilah Riza ke pares 2 tu buat carek pohon besak tu, dah nak 1 jam die mutar-mutar maseh tetap gak die tadak nemukan pohon besak tu. Tibe-tibe die ngeliat lalat lewat dan die manggel lalat tu.

“Weiii Lalat.” Panggil Riza.

“Ha ade ape nyamok?” jawab Lalat.
“Kau tau yak pohon besak yang ade disinek, aku dah mutar-mutar 1 jam maseh gak aku tadak ketemu same pohon besak tu.” Tanya Riza

“Buat ape kau nyarek pohon besak tu?”. Jawab Lalat.

“Aku agik perlu buat ngobatkan kawan aku Cicak, die agik luka. Die agik butohkannye.” Kata Riza.

“Ngape kau maok nolong die? Endak ke die suke makan kitak?” tanya Lalat.

“Aku kasian same die, die pun nampaknye Cicak baek. Tolong akulah, sian kawan aku disanaj die pasti agik nahan saket.” Kata Riza.

“Hm iyelah, biar aku antar kau kesanak.” Kata Lalat.

Akhirnye Lalat ngantarkan Riza ke pohon besak tu. Pas dah sampai di pohon besak tu Riza langsong cepat ngambek berape lembar daon tu dan cepat pegi buat ketemu Cicak. Tadak lupa die ngucapkan makaseh same Lalat karne telah ngantar die. Pas dah sampai tempat Cicak, Riza langsong ngancorkan daon tu.

“Cicak, daon tu dah aku ancorkan, bebaleklah kau... aku nak ngelumor daon ke tuboh kau.” Kata Riza.

“Iyee, makaseh ye nyamok. Baeknye gak kau ni.” Kate Cicak.

“ Same-same Cicak, maaf ye buat kau nunggu lama.” Kate Riza akhirnye.

“Tak ape bah, aku kire kau tadek tadak datang.” Kate Cicak.

“Aku kan dah janji, jadi haros aku tepatkanlah.” Kata Riza.

“Baeknye gak kau nih. Sekarang kau maok jadi kawan aku yak” kate Cicak.

“Boleh tapi ade satu syarat hahaha.” Kate Riza tertawa.

“Ape syaratnye? Tadi kan aku dah janji buat nurotkan semue kemaoan kau.” Kate Cicak.

“Kau haros jagekan aku same nyamok laennye di wilayah paris 1 ni dan kau tadak boleh makannye.”

“Iyelah aku janji.” Jawan Cicak.

“Dah mari kite bekawan.” Ajak Riza.

Akhirnye Riza dan Cicak kini bersahabat dan Cicah telah menjadi pengawal si Riza teros melindungi warga nyamok di wilayah paris 1 ni dari gangguan cicak-cicak.

Cerita dalam bahasa Indonesia


Nyamuk dan Cicak


Di dalam perkumpulan nyamuk terdapat seorang pemimpin. Dia adalah yang paling terkuat dan terpintar di antara nyamuk yang lain dan Riza adalah pemimpin nyamuk di wilayah paris 1 ini. Riza adalah seekor nyamuk yang telah menyelamatkan lebih dari 110 nyawa nyamuk dari serangan cicak maut. Meskipun nyawanya juga bisa terancam tetapi tetap saja ingin melindungu masyarakat nyamuk di wilayah paris 1 ini.

Di senja hari, Riza sedang asik-asiknya terbang untuk mengecek keadaan wilayah di paris 1 tetapi dia mendengar suara cicak sedang kesakitan. Riza pun langsung datang ke arah sumber suara tersebut dan ternyata Riza menemukan seekor cicak yang sedang terluka akibat perkelahiannya dengan teman-temannya.

“Hei cicak, kau kenapa?” tanya Riza sambil menjaga jarak agar tak dimakan oleh si cicak.

“Tolong aku nyamuk, aku tak bisa bergerak, badanku terluka.” Rintih Cicak.

“Aku tak mau, nanti jika aku menolongmu, kau pasti akan memakanku.”balas Riza.

“Tidak nyamuk, aku janji. Setelah kau menolongku, akan ku lakukan semua kemauan mu.” Kata Cicak.

“Apakah kau serius? kau pasti nanti membohongiku.” Tanya Riza.

“Benar, aku janji. Percayalah padaku... tolong, badanku sakit sekali ini nyamuk.” Kata Cicak.

“Baiklah, jadi apa yang harus ku lakukan untuk bisa menolongmu?” kata Riza.

“Tolong kau pergi ke paris 2, disana ada pohon besar, kudengar pohon tinggi itu daunnya bisa menyembuhkan luka di tubuhku ini.” Kata Cicak.

“Setelah aku mendapatkannya, apa lagi yang harus kulakukan”. Tanya Riza lagi.

“Tolong kau hancurkan daun itu. Kemudian tolong lumurkan ke tubuhku ini.” Kata Cicak.

“Baiklah, tunggu sebentar ya. Kau harus bertahan yaa...”. minta Riza

Riza pun pergi ke paris 2 untuk mencari pohon besar tersebut, sudah hampir 1 jam dia mengelilingi paris 2 tapi dia masih tidak bertemu dengan pohon besar tersebut. Tiba-tiba ia melihat ada lalat lewat dan dia memanggil lalat tersebut.

“heyyy lalat...”. panggil Riza.

“Ada apa nyamuk?” jawab Lalat.

“Apakah kau mengetahui pohon besar disini, aku sudah mengelilingi paris 2 ini selama 1 jam, tapi aku tidak menemukan pohon besar itu.” Kata Riza.

“Untuk apa kau mencari pohon besar itu?.” Tanya Lalat.

“Aku memerlukannya untuk mengobati temanku cicak, dia sedang terluka saat ini. Dia sangat membutuhkannya.” Kata Riza.

“Mengapa kau ingin menolongnya? Bukankah cicak suka memakan kalian?.” Kata Lalat.

“Aku kasihan melihatnya, sepertinya dia juga Cicak yang baik. Tolonglah aku, kasian temanku disana dia pasti sdang menahan sakitnya.” Kata Riza.

“Baiklah, mari kuantar kau kesana.” Kata Lalat.

Akhirnya Lalat mengantar Riza ke pohon besar tersebut. Setelah sampai di pohon besar tersebut Riza langsung bergegas mengambil beberapa lembar daun tersebut dan bergegas pergi untuk menemui Cicak. Tidak lupa Riza mengucapkan terima kasih kepada Lalat karena telah mengantarnya. Setelah sampai ke tempat Cicak, Riza kemudian menghancurkan daun tersebut.

“Cicak, daun ini sudah ku hancur. Berbaliklah... akan ku lumuri daun ini ke tubuhmu”. Kata Riza.

“Baik. Terima kasih nyamuk. Kau sungguh baik sekali...” kata Cicak.

“Sama-sama Cicak, maaf aku membuatmu menunggu terlalu lama.” Kata Riza.khirnya

“Tidak apa-apa, ku kira kau tadi tidak akan datang.” Kata Cicak.

“Aku kan sudah janji, jadi harus kutepati...” kata Riza.

“Kau sangat baik sekali, sekarang kau mau berteman denganku...” kata Cicak.

“Mau tapi ada 1 syarat hahahha.” Kata Riza tertawa.

“Apa syaratnya? tadi aku sudah berjanji untuk menuruti semua kemauan mu.” Kata Cicak.

“Kau harus melindungiku dan nyamuk lainnya di wilayah paris 1 ini dan kau juga tak boleh memakannya.” Kata Riza.

“Baiklah aku janji...” jawab Cicak.

“Mari kita berteman.” Ajak Riza.

Akhirnya Riza dan Cicak kini bersahabat dan Cicak telah menjadi pengawal si Riza serta  melindungi warga nyamuk di wilayah paris 1 dari gangguan cicak-cicak lainnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Bottom Ad

Responsive Ads Here

Halaman